Alarm, ketidakpercayaan saat mantan penegak narkoba Duterte mencalonkan diri sebagai presiden |  Berita Politik

Alarm, ketidakpercayaan saat mantan penegak narkoba Duterte mencalonkan diri sebagai presiden | Berita Politik


Pada Juni 2019, petugas polisi di Filipina melakukan operasi penyamaran terhadap dua tersangka pengedar narkoba di pinggiran Manila.

Dalam operasi tersebut, pihak berwenang mengklaim para tersangka terlibat dalam baku tembak, menembak satu petugas di leher dan membunuhnya. Kedua tersangka juga tewas.

Seorang anak berusia tiga tahun, putri salah satu tersangka, terperangkap dalam baku tembak. Dia dipukul di kepala dan kemudian meninggal di rumah sakit. Polisi mengatakan dia digunakan sebagai “perisai manusia” oleh ayahnya. Tapi ibu anak itu membantah laporan itu, mengatakan keluarganya sudah tertidur ketika polisi mulai menembak, dan suaminya tidak bersenjata. Dia kemudian mengajukan tuduhan pembunuhan terhadap polisi.

Ronald dela Rosa baru saja menduduki kursi Senat ketika insiden itu terjadi. Dia sebelumnya menjabat sebagai kepala polisi Presiden Rodrigo Duterte dan penegak utama perang melawan narkoba, yang saat itu telah menewaskan sedikitnya 6.600 orang.

Ditanya tentang aturan perilaku dalam perang narkoba dan kematian anak yang tidak bersalah, senator pertama kali menyindir dalam campuran Tagalog dan Inggris, “Ini adalah dunia yang tidak sempurna … sh*t terjadi.

“Jika Anda seorang polisi, apakah Anda benar-benar ingin seorang anak terjebak dalam baku tembak? Tidak pernah. Jujur demi kebaikan, benar-benar ada kerusakan tambahan. ”

Ketika sang senator membuat kejutan pada hari Jumat, mengajukan pencalonannya untuk mencalonkan diri sebagai presiden Filipina pada 2022 hampir 30 menit sebelum batas waktu, kelompok-kelompok hak asasi meningkatkan alarm tentang catatan hak asasi manusianya dan persepsi impunitas yang dia wakili.

Pencalonan Dela Rosa menunjukkan “menggandakan kebijakan brutal” dari perang mematikan di dalam “klik Duterte”, Carlos Conde dari Human Rights Watch mengatakan kepada Al Jazeera.

“Ada penolakan untuk mengakui masalah perang narkoba,” katanya, menambahkan bahwa pencalonan senator memastikan bahwa “mereka melindungi diri dari akuntabilitas” jika dia menang dalam pemilihan.

“Mereka ingin memiliki semacam asuransi untuk melindungi diri mereka sendiri setelah 2022.”

Conde juga mengatakan kebijakan perang narkoba memberikan dela Rosa “modal politik yang signifikan” sebagai kandidat partai yang berkuasa.

“Selain itu, tidak menjanjikan untuk melanjutkan perang narkoba akan menjadi penolakan terhadap kebijakan Duterte. Jadi, mereka akan bertahan.”

Senator telah lama memicu kontroversi.

Dalam insiden sebelumnya ketika petugas polisi dituduh membunuh seorang remaja tak bersenjata, dela Rosa juga membela anak buahnya, dengan mengatakan bahwa sementara insiden itu “berlebihan”, pihak berwenang tidak dengan sengaja membunuh siswa sekolah menengah itu. Tiga petugas polisi kemudian dihukum karena pembunuhan dalam kematian remaja tahun 2017.

Kepala polisi saat itu juga telah menolak perintah Mahkamah Agung tahun 2018 untuk merilis data perang narkoba dan rincian operasi polisi lainnya, dengan alasan keselamatan petugas yang terlibat.

Dela Rosa, yang sebentar menjabat sebagai kepala penjara negara itu, telah menuai kritik ketika dia mengatakan kepada penjaga penjara bahwa mereka harus “siap untuk membunuh” dan tidak diintimidasi oleh tahanan, menambahkan, “Saya benci pengecut”.

Pada 2016, petugas polisi di bawahnya dituduh membunuh seorang walikota yang sudah ditahan karena tuduhan terkait narkoba. Dela Rosa juga telah mengeluarkan memo polisi pada tahun 2016 yang memerintahkan “netralisasi” tersangka narkoba sehubungan dengan kampanye “Double Barrel” agensi terhadap tersangka narkoba.

‘Sikap sembrono terhadap hak asasi manusia’

Perang Duterte terhadap narkoba kini menjadi subjek penyelidikan di Pengadilan Kriminal Internasional (ICC).

Selain Duterte, satu-satunya pejabat tinggi lainnya yang secara khusus disebutkan dalam investigasi ruang praperadilan adalah dela Rosa.

Data terbaru pemerintah yang dirilis pada Juni menunjukkan bahwa hingga akhir April 2021, polisi dan pasukan keamanan lainnya telah menewaskan sedikitnya 6.117 tersangka pengedar narkoba selama operasinya. Tetapi angka pemerintah yang dikutip oleh PBB pada Juni 2020 sudah menunjukkan setidaknya 8.600 kematian.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan jumlah kematian bisa antara 27.000 dan 30.000. Mereka menuduh pihak berwenang melakukan eksekusi singkat yang membunuh tersangka yang tidak bersalah, termasuk anak-anak.

Sebelum pemilihannya sebagai senator pada 2019, Ronald dela Rosa menjabat sebagai kepala polisi nasional Duterte, serta kepala polisi Davao ketika presiden masih menjadi walikota kota selatan. [File: Ezra Acayan/Reuters]

Duterte telah menolak penyelidikan ICC dan telah berjanji untuk memblokir jaksa mana pun dari datang ke negara itu.

Juga subjek dalam penyelidikan adalah eksekusi singkat di kota selatan Davao, di mana Duterte menjabat sebagai walikota selama beberapa tahun. Dela Rosa menjabat sebagai kepala polisi Davao di bawah Duterte dari 2012 hingga 2013. Sebelumnya, ia juga bertugas di berbagai peran polisi di Davao.

Putri Duterte, Sara Duterte-Carpio, sekarang mengelola kota, dan beberapa analis menduga dela Rosa mungkin hanya menjadi tempat yang hangat untuk pencalonannya. Di bawah aturan pemilihan negara, entri terlambat diizinkan hingga 15 November jika kandidat yang dinyatakan mundur dan memberi jalan kepada kandidat pengganti.

Ketika penyelidikan ICC diumumkan pada bulan September, dela Rosa menanggapi selama sidang komite Senat mengatakan, “Menjadi orang Filipina, saya lebih suka diadili, dihukum, dan digantung di depan pengadilan Filipina daripada diadili, dihukum, dan digantung di depan pengadilan. pengadilan asing.”

Dia gagal menyebutkan bahwa ICC di Den Haag melarang hukuman mati, dan Filipina telah menghapus praktik tersebut.

Edre Olalia adalah presiden dari National Union of People’s Lawyers (NUPL), sebuah kelompok yang sering mewakili korban hak asasi manusia. Dia mengatakan kepada Al Jazeera bahwa pencalonan dela Rosa “jelas menjadi pertanda buruk bagi penghormatan, promosi dan perlindungan hak asasi manusia” di Filipina.

“Catatan dan sikapnya terhadap tuduhan serius [of human rights violations], cara dia yang acuh tak acuh dan bahkan sembrono menanggapi tuduhan ini di hadapan ICC – yang mencerminkan banyak tentang posisi politiknya, ”kata Olalia.

Dia menambahkan bahwa pencalonan dela Rosa “memainkan naskah bahwa dia ingin membelokkan akuntabilitas apapun bahkan di tingkat ICC”.

“Bahkan jika dia bukan pengganti [candidate], dia masih akan diuntungkan jika dia menjadi presiden, meski terpencil seperti sekarang. Tapi kamu tidak akan pernah benar-benar tahu.”

‘Sebuah ejekan dari proses’

Dela Rosa tidak dengan jelas mengesampingkan bahwa dia bisa minggir untuk mendukung Duterte-Carpio, tetapi menegaskan dia memenuhi syarat untuk menjadi presiden negara berikutnya.

Tak lama setelah dia mengajukan pencalonannya pada hari Jumat, senator itu mengatakan kepada wartawan di Manila bahwa dia baru mengetahui bahwa dia telah dipilih sebagai calon presiden partai PDP-Laban yang berkuasa dua jam sebelum batas waktu jam 5 sore (09:00 GMT).

“Itulah strateginya. Itu karena ketika Anda mengumumkan lebih awal, maka Anda akan menjadi target awal juga. Makanya kami rahasiakan,” jelasnya.

Tetapi ketika ditanya apakah dia bersedia memberi jalan kepada Duterte-Carpio, dia menjawab, “Kalau begitu, itu lebih baik. Ini keputusan partai. Ini bukan keputusan pribadi saya.”

Dalam sebuah wawancara terpisah pada hari Senin, dela Rosa mengatakan bahwa karena “kemampuan menang-menang” Duterte-Carpio sangat tinggi, dia “bersedia memberi jalan untuknya jika orang-orang tidak mau menerima saya sebagai kandidat yang serius”.

Menanggapi pernyataan dela Rosa, kelompok hak asasi Karapatan mengatakan keputusan senator membuat “ejekan” dari proses pemilihan.

Dalam sebuah pernyataan kepada Al Jazeera, Karapatan menyebut pengumuman itu sebagai “taktik tak tahu malu yang kita tahu terlalu baik untuk dicabut langsung dari buku pedoman” Duterte ketika dia mencalonkan diri sebagai presiden pada 2016.

“Ada plot yang lebih jahat yang mungkin akan terjadi dalam beberapa hari dan bulan mendatang. Kita tidak dapat mengabaikan kemungkinan Sara Duterte akhirnya mencalonkan diri sebagai presiden dengan menggantikan [dela Rosa], atau sebagai wakil presiden untuk Marcos Jr,” tambah kelompok itu, merujuk pada putra mendiang diktator, Ferdinand Marcos, yang juga mencalonkan diri sebagai presiden.

Olalia, presiden NUPL, menambahkan bahwa jika terbukti bahwa dela Rosa sedang mengungguli kandidat lain, itu akan menunjukkan “penghinaan tak tahu malu dari hak serius yang diperjuangkan oleh generasi sebelum kita”.

“Mereka melihatnya seperti permainan daripada latihan politik yang serius. Mereka mempermainkan kita untuk orang bodoh.”

Selain dela Rosa, mereka yang telah menyatakan niat mereka untuk mencalonkan diri sebagai presiden termasuk pemimpin oposisi, Wakil Presiden Leni Robredo, juara tinju internasional Senator Manny Pacquiao, Walikota Manila Isko Moreno dan Mantan Senator Ferdinand Marcos Jr.

Sekutu Duterte lainnya yang kurang dikenal, Wakil Menteri Luar Negeri Ernesto Abella, juga menyatakan bahwa ia akan mencalonkan diri sebagai presiden. Abella menjabat sebagai juru bicara Duterte sebelum dia diangkat ke kantor urusan luar negeri.


Source : Keluaran HK